01. Awal dari semuanya

Jam menunjukan menunjukan pukul 15.55.
Sesuai perintah dari Pak Bara tadi akhirnya gua pun langsung menuju ruangan interview sambil membawa laptop & dokumen yang masih gua kerjakan, sebenernya ini Jobdesknya Pak Bara cuma ya kadang kalo dia sibuk pasti gua yg disuruh ngehandle perihal perinterviewan dikantor.
Dan pastinya karna ada taichan & Green tea yang menanti gua diapart nanti, gua pun makin semangat hihi.

Setelah menunggu sekitar 5 menit sehabis ada no asing yang mengirim pesan gua tadi, akhirnya pintu pun diketuk menandakan ada yang ingin masuk ruangan. Sepertinya dia yg mau interview.
Tunggu...
Ini gua ga salah liat kan?

“Misi Bu, saya Gama yang tadi whatsapp Ibu, mau inter-... LOH RARA?” Ucapnya langsung membuyarkan lamunan gua sejenak

“LOH? Kak Gama? Yg mau interview? Bukannya Kak Gama jadi Direktur ya?” Ucap gua yg ga kalah kaget

“Iya beneran gua yang interview, iseng iseng aja ngelamar kerja disini”

“Bentar bentar, gua telfon Pak Bara dulu” Ucap gua yang langsung mengambil telfon kantor lalu menekan Ext Pak Bara utk menelfon
“Halo Pak ini yg mau diinterv... Gimana Pak? Terus bapak kenapa nyuruh saya interview? Iyaiya Pak” Setelah telfonnya gua tutup, gua pun langsung menatap seseorang yang ada didepan gua, seseorang yg gua cukup kenal, iya Raga Maherumi Garvi. Dia adalah temen SMA bang Dean. Bukan sekedar teman sih, Gama adalah salah satu orang yang setia nemenin abang gua dikala susah.

“Baik Pak Gama, sesuai perintah dari Pak Bara, kalau saya tidak perlu interview bapak, bapak sudah bisa magang mulai besok pagi ya Pak, mohon dipastikan untuk datang tidak terlambat, tadi Pak Bara juga info nanti mohon temui beliau di pantri ya Pak, itu saja Pak informasi yang bisa saya berikan” ucap gua sambil tersenyum agak malas

“Yaelah Ra, gausah formal formal amat kali, gua duduk belom ada 10 menit, lu gamau nanya alasan gua kenapa magang disini”

“Mohon sekali Pak Gama, sekiranya mohon untuk membahas yang berkaitan dengan pekerjaan saja ya, saya izin pamit keruangan saya ya Pak” ucap gua yang langsung membereskan laptop dan berkas yang tadi gua bawa

“Oke baik Bu Rara, saya juga mohon izin untuk membuat Bu Rara menyukai saya” Ucap gama yang diselingi senyum jahil

Gua pun yang sudah memutar gagang pintu untuk keluar seketika terdiam dan menoleh kearahnya.

“Kalau untuk itu bisa langsung izin ke Pak Dean saja ya Pak, permisi”
Ucap gua yang langsung keluar ruangan.